awak semua daebak ^^

Dari ezny dyana

Assalamualaikum semua....


Blog ini tempat saya menulis karya saya untuk tatapan umum. Semua karya yang dihasilkan tidak ditiru dari mana-mana karya dari penulis lain , jika terdapat persamaan dalam bentuk idea atau jalan cerita , itu adalah kebetulan semata-mata. Memandangkan saya baru berjinak-jinak dalam dunia penulisan dan masih bertaktih-taktih untuk menghasilkan karya pertama saya yang bertajuk "Suamiku, My Bestfriend". Saya berharap jika ada silap dan salah harap dimaafkan.

Saya sangat-sangat mengalu-alukan pembaca untuk memberi komen atau pandangan yang membina untuk memperbaiki karya saya supaya menjadi lebih baik pada masa akan datang. Terima kasih ^^

Pergi Langkawi nak beli cawan kaca,
Tengok-tengok terbeli patung ultraman,
Kalau kawan-kawan sudah habis baca,
Rajin-rajinlah bagi komen. ^^

Yang Benar
-ezny dyana-

Tuesday, July 31, 2012

Suamiku , My Bestfriend 9




BAB 9

Faris dan Dania jalan beriringan ke dalam sebuah restoran, mereka memilih tempat yang agak terpencil jauh dari orang ramai. Ada perkara penting Faris mahu dibincangkan dengan Dania.
“Kau buat aku suspen je tadi, uncle suruh kahwin je kot. Tak payah la nanges-nanges, kau ingat kau budak kecik ke apa?” kata Dania sambil menahan gelak. Geli pula hatinya apabila teringat kembali salah faham sebentar tadi.
“Kau tak faham Dee” ayat Faris terhenti, seorang pelayan datang untuk mengambil pesanan makanan mereka.
Apabila pelayan itu berlalu Faris meneruskan ayatnya yang terbantut tadi.
 “Kau tak faham Dee, aku mangsa sekarang ni. Aku tak sedia lagi lah” adu Faris.
“Ish kau ni, aku kata lembut nanti kau marah. Jadilah lelaki sikit, katalah pada uncle kau tak nak kahwin. Haa, kan senang”
“Kau cakap senangla Dee, kau bukan tak kenal papa macam mana”
“Relax bro benda boleh settle”
“Yang masalah besar bagi aku sekarang ni bukan papa suruh aku kahwin” Faris bersuara.
“Lah pulak dah, tadi sampai nanges-nanges kata uncle suruh kahwin. Ni kau kata bukan masalah pulak. Kau ni peningla Faris” Dania membebel. Tak faham betul Dania apa yang dikatakan oleh Faris.
“Kau dengar la dulu, masalah besar aku sekarang ni dengan siapa papa suruh aku kahwin” pelahan Faris bersuara.
“Dengan siapa?” Tanya Dania tertanya-tanya.
“Kau kenal lagi Sarah?”
“Sarah mana? Sarah sekolah kita dulu ke? Apasal dengan dia? Dah jadi orang ke?”
Faris mengeluh tiba-tiba.
“Kau jangan cakap uncle suruh kau kahwin gan Sarah tu” Dania berkata lagi.
Faris mengangguk-nggukkan kepalanya dengan lemah.
Tiba-tiba Dania ketawa besar.
“Habislah kau Faris, patutlah kau kata matilah kau.  Ada jodoh rupanya korang berdua yer” kata Dania sambil bergelak, sampai ditekan-tekan perutnya. Seronok betul dia mendengar khabar ‘gembira’ daripada Faris itu.
“Gelak gelak , kau gelaklah sampai lebam” kata Faris geram. Hampeh punya kawan, aku punya susah hati, dia boleh seronok-seronok gelakkan aku.
“Dah tu, yang kau terbang kat sini semata-mata datang sini, nak suruh aku gelakkan? So aku gelak lah” kata Dania masih dengan sisa tawanya, airmata di matanya dilap mengunakan tisu atas meja.
“Bukanlah, aku nak mintak tolong kau ni”
“Kau nak mintak aku tolong apa?”
“Tolon pujuk papa, kata aku taknak kahwin lagi”
“Ahh, taknak aku, karang tak pasal-pasal aku pulak yang kena marah. Kahwin jela, Sarah tu ok apa” kata Dania sambil menahan gelak.
“Please Dee, please. Kau tak sayang aku yer? Kau sanggup tengok kawan kau ni terseksa ke?” Faris merayu sambil membuat muka sedih.
“Cett, hati aku kental la der. Aku tak makan pujuk” kata Dania lagi.
“Dee, aku merayu kat kau. Please sangat-sangat. Tolong pujuk papa yer” kata Faris, kini dia sudah melutut di kaki Dania. Faris sanggup melutut di kaki Dania seharian sehingga Dania bersetuju untuk memujuk papanya untuk membatalkan perkahwinan daripada terpaksa berkahwinan dengan Sarah si budak busuk hati itu. Dasar pembuli, aku benci kau. Jangan harap aku nak kahwin dengan kau, puihh.
“Ish kau ni, malu kat orang la. Bangun la” kata Dania sambil melihat sekeliling , malu pula jika ada yang nampak keadaan mereka begitu. Pasti mereka akan tersalah faham.
“Aku tak akan bangun selagi kau tak janji nak tolong aku” jawab Faris berkeras. Apa nak jadi, jadilah.
Serba salah Dania jadinya, dia mengadiahkan senyum kambing kepada pelanggan disebelah meja mereka.
“Yelah-yelah, kau dari dulu kerja nak menyusahkan aku jekan” kata Dania memberi persetujuan.
“Thanks Dee, aku sayang kau sangat-sangat” kata Faris sambil berdiri sambil dicubit pipi Dania. Senyuman tidak lengkang di bibirnya apabila mendengar persetujuan Dania itu.
“Malam karang aku call uncle, aku bincang dengan dia nanti” kata Dania sambil mengusap pipinya yang dicubit Frais tadi. Sakitlah.
“Kau nak call? Tak berkesan punya cara itu, percaya lah cakap aku” kata Faris memberi komen.
“Dah tu, kau nak suruh aku buat apa lagi. Kau suruh pujuk uncle kan? Nanti aku pujuk la” jawab Dania tidak puas hati.
“Jangan risau, aku dah uruskan semua dah. Taraaaa” kata Faris sambil mengeluarkan dua keping kertas dari dalam begnya.
“Apa tu?” Tanya Dania bengung.
“Tiket flight” jawab Faris sambil tersenyum.
“Nak pergi mana?”
“Balik KL la” jawab Faris lagi
“Tapi kenapa ada dua”
“Sebab, satu untuk kau. Dan satu lagi untuk aku” kata Faris sambil disuakan tiket kapal terbang itu kepada Dania.
“Bila pulak aku kata aku nak ikut?” Dania bersuara tidak puas hati.
“Kau dah janji kau kenalah ikut” jawab Faris lagi.
“Maknanya dari awal kau tahu aku akan tolong kau la ni?”
Faris tersenyum sambil memberi symbol ‘peace’. Sambil tersenyum comel yang menyakitkan hati.
“Dah aku nak balik” kata Dania naik angin. Geram dia mendapat tahu, Faris sudah merancang semuanya dari mula. Maknanya sedih Faris tadi pasti dibuat-buat. Dania bingkas bangun daripada kerusi, beg tangannya segera diambil untuk berlalu.
“Dee, janganlah macam ni” segera tangan Dania ditarik. Dania terduduk kembali diatas kerusi. Muka Faris tidak dipandang, tidak suka dengan permainan Faris.
“Dee, pandang aku” Faris berkata lembut.
Dania tidak menghiraukan permintaan Faris itu
“Dee , dengar apa aku nak cakap ni” Faris berkata lagi.
Dania memandang kearah Faris, tangannya disilang melambangkan dia sedang marah kepada Faris.
“Bukan aku nak mainkan kau, memang aku mengaku aku rancang semua ni. Sebab aku tahu kau akan tolong aku jugak. Kau tahu kenapa?” kata Faris terhenti.
“Sebab kaulah satu-satunya kawan aku yang aku tahu akan sentiasa dengan aku time aku senang and aku susah, dan aku yakin kau akan tolong aku walau macam mana pun” kata Faris pelahan.
Dania merasakan kata-kata Faris menusuk ke hatinya, pelahan tangan yang disilangnya diturunkan kebawah. Dipandang Faris dengan pandangan lembut.
“Aku akan tolong kau” kata Dania lagi. simbol mereka dikeluarkan sambil tersenyum.
Faris membalas senyuman Dania, Faris juga mengeluarkan simbol mereka. Faris tahu Dania tidak akan mengecewakannya.
“Aku ada hadiah nak bagi pada kau” kata Faris tiba-tiba.
“Hurmmm, apa dia?” Tanya Dania

Kau ada dikala ku suka
Dikala ku duka
setiap tangisan dan juga ketawa
Kau ada dikala ku perlu
setia menemaniku
Pegang erat tanganku bila aku jatuh

Kau lah yang selalu
Selalu menemaniku
Mendengar kisah pahit manis
Hidup ku

Kau lah yang di situ
Setia menunggu ku
Kau lah yang satu
Menjadi sahabatku

Faris  menamatkan nanyiannya , lagu dari Najwa Latif bertajuk Sahabat khas untuk Dania sahabatnya. Dania bertepuk tangan tidak sangka Faris boleh menyanyi sebaik itu.
“Sedap gak suara kau yer, terima kasih Faris. Jangan risau Kaulah sahabatku”
“Dah jom cepat” kata Faris
“Nak pergi mana?” Tanya Dania
“Jumpa papa lah, flight pukul empat” kata Faris lagi
“Ya Allah Faris, kau selalu macam ni kan” kata Dania sambil menarik nafas. Baru sahaja tadi hatinya cair mendengar suara merdu Faris. Kini Faris buat perangai balik. Tindakkan Faris selalu sukar untuk diduga.
               


p/s : Korang dah baca ? Terima kasih sudi membaca , komen sikit boleh? Setiap komen sangat saya hargai, nanti saya bagi choki-choki ^^ XOXO

10 comments:

  1. best!! hehe..rasenyer ada typing error "ekot" sbnarnyer "ikut" kan.. x tau writer mmg nk tlis camtu ataupun salah type ^__^

    ReplyDelete
  2. hehehe, memang type 'ekot', tertype bahasa sms plk. tapi akan dibetulkan nanti, tq comment yer aisy ^^

    ReplyDelete
  3. best sgt...tak sabar bak tunggu sambungan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tq miss ayumi , jgn lupa ikuti next n3 ok ^^

      Delete
  4. assalammualikum...
    cerita ni best n jalan penceritaannya juga menarik..
    tp izni, kalau panjang lagi mesti lagi best... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wsalam...
      tq sudi memberi komen membngun...
      insyaAllah sy akan cuba memnjangkan lagi ... thnks again ^^

      Delete
  5. Replies
    1. most welcome dear...
      thnks sudi baca ^^

      Delete